Kaki Debat

(11.05am,selesai mandi dan membiarkan adik perempuan aku yang kuat bercakap tanpa batasan itu membasuh baju yang aku pakai malam tadi maka aku pun menaip..)
Kali ini aku ingin bercerita tentang maksiat zahir yang sering kita lakukan iaitu maksiat lisan..(Dengan lagak seorang ustaz (walaupun aku bukan ustaz)):
“Tidak akan dapat lurus iman seseorang kecuali luruslah dulu hatinya dan tidak dapat lurus hati seseorang kecuali luruslah dulu lisannya”-(sila tanya pakar tentang hadis ini,ok!)
Kebanyakan kita termasuk aku amatlah suka berkata-kata tentang sesuatu yang tidak memberikan manfaat kepada diri.Contohnya,selalu bercakap mengenai kelemahan orang lain tanpa diketahui oleh orang itu dan andai diketahui oleh orang itu akan mampu membuat orang itu sakit hati dan jatuh maruah diri.Selalu juga aku dengar seseorang bercakap tentang parti-parti politik.Mengatakan pemimpin ini sekian-sekian.Pakai tudung nampak jambulah.Jangan ikut parti itu nanti masuk nerakalah.Buat apa ikut jemaah itu,tinggal anak bini di kampung kelaparan dia makan sedap-sedap di masjid,tidur, baca kitab sekian-sekian.Haiya!Lebih banyak mengata daripada berdoa.Nilailah kata-kata korang itu.Kalau ada manfaat,teruskan Kalau hanya membawa kepada perpecahan umat,baik diam.Ingat,setiap kata-kata korang malaikat akan catat.Korang cakap orang lain kapir tetapi dalam masa yang sama orang yang korang cakap kapir itu masih setia menunaikan solat fardu 5 waktu di awal waktu secara berjemaah,membaca al quran,tahu babi itu haram di makan,tahu haramnya memakai salib,tahu haramnya menggunakan colok untuk sembahyang maka awaslah korang.Janganlah perasan terbaik hanya kerana perlembagaan islam yang korang guna.
Ada juga orang yang suka membicarakan sesuatu yang bathil.Misalnya menceritakan perihal wanita-wanita bagi kaum lelaki dan sebaliknya.Cantiknya gadis itu.Besarnya #$%$%& dia.Cantiknya potongan badan dia.Atau duduk bersama orang yang fasik sambil membicarakan perihal kesombongan para pembesar negeri dan memuji tindak tanduknya.Ada juga yang sering mengulang tayang kelemahan seseorang pembesar di media massa seperti TV.Macam minggu lepas,dah 3 4 kali aksi marah seorang pembesar negeri salah sebuah negeri di utara diulang tayang yang aku yakin perbuatan ulang tayang ini hanyalah untuk menunjukkan kelemahan pembesar itu,seterusnya membesarkan kelemahan itu tanpa sedar dia sedang menjatuhkan maruah sipembesar negeri tersebut.Begitu juga apabila seorang pembesar tengah membuat kebaikan contohnya menyumbangkan cek di atas pentas.Berita yang pernah aku tengok 2 hari lepas masih juga diulang tayang di ruangan berita negeri.Haiya.Sekali cukuplah!Aku taulah pembesar itu baik.Malaikat dah catat pun kebaikan dia tu dan tak dicatat banyak kali walaupun banyak kali diulang tayang di ruangan berita.Bosan!Lainlah cerita P Ramlee.Ulang tayang banyak kali pun belum tentu bosan.
Ada juga yang suka berdebat dan berbantah-bantah sesama saudara seislam.Masing-masing cuba menunjukan kehebatan diri dan menjatuhkan pihak lawan.Aku rasa,si pendebat itu sudah tentunya merasakan diri dia lebih pandai daripada orang lain sebab tu dia suka kalau dia menang.Menjadi kepuasan dalam diri dia andai dia menang walaupun pada pandangan Allah apa yang dia menang itu hanyalah perkara yang tidak memberikan manfaat kepada dia.Pendebatan dia,dia sertai dengan ejekan dan celaan dan secara terang-terangan menyalahkan lawan dia itu.
Pernah juga aku duduk berbicara dengan kaki debat ni.Hm..Bila aku suruh kau berdebat (cara yang baik) dengan pak sedara aku yang paderi tu,takut pula.Bila aku tanya kenapa darah orang kapir tu halal,terdiam pula dia.Aku tanya,kenapa orang islam dilarang makan babi dia cuma jawab,sebab dalam quran cakap haram jadi haramlah.Ceh!Ingat kapir akan tertarik dengan islam ke kalau bagi jawapan macam tu?Lagi,bila aku tanya, setelah berapa lama Nabi saw dilantik menjadi rasul maka perintah solat 5 waktu diperintahkan.Pun tak tahu.Ataupun aku tanya,senaraikan 10 orang yang dijanjikan syurga itu.Pun tidak tahu.Haiya!Debat bukan main.Tanya benda mudah,kau terbebek pula.Apa-apapun:
“Tidaklah sempurna iman seseorang sehingga dia meninggalkan berbantah-bantah sekalipun ia merasa yang benar”-(Tanya pakar tentang hadis ini ye!)


  

Post a Comment