Aku Bukan Monyet

Melalui laman sosial Facebook,seorang gadis telah memberi satu pesanan mail kepada aku yang ayatnya berbunyi lebih kurang:
“Salam (sepatutnya taiplah Assalamualaikum,tunjukkan kesungguhan kita dalam mendoakan orang lain).Saya nak minta tolong nasihatkan kawan awak agar dia menerima hakikat bahawa saya bukan milik dia lagi”
Aku sebenarnya amatlah malas untuk melibatkan diri dalam hal ehwal rumah tangga orang yang aku anggap masih sebagai hal ehwal rumahtangga monyet.Sebab apa?Inilah yang sering berlaku di kalangan manusia yang suka menjerumuskan diri dalam dunia cinta-cinta.Sekejap cinta,sekejap putus.Konon-kononnya cinta sejati,berjanji sehidup semati,berjanji akan taat setia sampai mati..Ah!!!Aku jemu!(seolah-olah aku pula yang banyak bercinta-cinta ni)Aku bukanlah orang yang pakar dalam bidang ini berbanding sifu aku ketika mengaji di Universiti Malaysia Sabah dahulu,Ustaz Sarip Adol.Ustaz ni juga amat popular di kalangan murid-muridnya dengan gelaran “ustaz cinta”.Kalau korang tak pernah miss rancangan Forum Perdana Hal Ehwal Islam,aku yakin korang pernah melihat beliau menjadi salah seorang ahli panel yang terlibat.
Demi menyempurnakan hasrat si gadis tadi,maka aku pun menaip agar semua orang boleh berkongsi.Aku pun tak tahu apa sebenarnya maksud “saya bukan milik dia lagi” tu..Adakah dia dah berkahwin atau mempacarkan diri dia dengan monyet yang lain.Aduh..Engkau perlu tahu wahai sahabat ku yang tengah kecewa.Memang..Dia memang bukan milik kau.Dan bukan milik sesiapapun dengan mutlaknya di dunia ini.Kepada sahabatku,mengapa engkau perlu kecewa?Apa yang kau perlu sedar bahawa dengan terjadinya putus cinta monyet tersebut telah menunjukan bahawa Allah amat sayang akan dirimu agar tidak terus menjadi monyet.Allah tahu bahawa engkau banyak lalai dalam mengingatiNya lantas Allah telah memisahkan kau daripada dunia monyet tersebut.Sesungguhnya aku tahu keadaan engkau semasa berada di kolej dahulu.Aku juga memperhatikan keseronokan kau bergaul dan memonyetkan diri engkau dengan cinta terlarang tersebut.Mungkin juga atas berkat doa orang lain yang sayang akan engkau dan tidak ingin melihat engkau terus leka dalam dunia monyet maka perkara ini terjadi.
Pernahkah engkau membaca dalam al quran tentang ayat Allah yang melarang kita orang-orang beriman agar kita janganlah melalaikan diri daripada mengingatinya atas sebab harta,anak-anak dan isteri? Jika benda yang menjadi tanggungjawab kita untuk mengusaha dan memeliharanya seperti anak,isteri dan harta pun boleh melalaikan apatah lagi benda yang Allah larang.Lagi-lagilah melalaikan.Nah!Apatah lagi dalam dunia pemonyetan..Yang mana,kau kena jaga hati pasangan kau,kena selalu menelefon atau memeseji dia agar dia tak terasa dilupakan,kena belanja dia itu ini agar bertambahnya kasih sayang dan ajar dia sikit-bab islam agar nampak islamik sikit cinta monyet korang tu.Hm…Aku pun pernah mengalaminya…
Engkau pun tahu juga,apalah sangat putus cinta kau berbanding aku yang putus tunang walaupun bertunang selama 4 tahun.Tak macholah kalau kau merasa kecewa dengan putusnya cinta monyet kau itu.Hanya orang yang pondan jiwanya sahaja akan kecewa dan berputus asa dengan ketentuan Allah.Apa-apapun,kami (aku termasuk jin-jin yang lain) akan terus mendoakan kau agar sentiasa ingat akan Allah dan Allah pelihara kau dari terjerumus dalam dunia pemonyetan itu.Soal jodoh,biar Allah yang uruskan,Yang penting,kau tingkatkan kualiti diri kau agar sapa-sapa yang tengok dan kenal kau akan mudah tertarik dengan kau seterusnya menjadi teman sepemonyetan,Oppss!!seterusnya menjadi isteri kau yang sah tanpa terjerumus semula menjadi monyet.Peace!!No monyet at all!(macam dialog,no pork at all)

P/S…Ramai peminat jadi tak payah risau2.Kalau pun tak ada manusia yang minat,peminat di kalangan jin mungkin ada.Kahaks!(Maaf andai kata-kata ku menusuk hati)
Post a Comment