Kisah Putera Hensem

Berlatarbelakangkan bunyi ayam berkokok dan cengkerik mengerit (aik?mana perginya bunyi babi-babi yang selalu kedengaran tu?),maka aku pun menaip…(5.27am)
Pada kali ini,aku ingin mengajak sekalian pembaca (macam ramai je) untuk sama-sama berfikir untuk mencari jawapan kepada 1 persoalan yang aku kira amat menarik untuk difikirkan bersama.Persoalan ini memerlukan korang semua untuk berimaginasi seterusnya membayangkan diri korang sebagai watak yang aku akan ceritakan nanti…(Perasan hebat ye,nah!!)
Pada suatu hari,ada seorang putera raja yang amat kacak dan teramatlah hensem,gagah,cerdik (aku lagi cerdik) dan masih teruna(tak mainlah yang dah ditebuk dan suka menebuk),telah berkenan untuk mencari seorang puteri raja untuk dijadikan sebagai isterinya.Maka si putera telah mengarahkan perdana menterinya (slogan PM ni,1 umat,1 akidah) untuk mengumumkan perkara itu.
Aku,yang kebetulan kamcing dengan seorang puteri raja yang amat lawa,perawan (tak mainlah yang dah ditebuk dan suka ditebuk) dan cerdik (aku lagi cerdik) telah memberitahu perihal puteri yang merangkap kamcing aku itu kepada putera yang excited nak kahwin itu.Aku pun berkata:
“Sesungguhnya patik yang hina dina ini ada kenal dengan seorang puteri raja yang cantik jelita di suatu negara yang patik sendiri tidak ingat nama negara itu”
Putera pun berkata, “Baiklah,cuba cerita sedikit pada beta macam mana caranya agar beta boleh bertemu dengan tuan puteri itu”.
Aku menjawab, “Begini,tuanku hendaklah berjalan hingga tuanku bertemu dengan satu simpang 3.Satu jalan ke kanan,satu lagi ke kiri.Salah satu jalan itu akan membawa tuanku ke istana tuan puteri dan yang lagi satu akan membawa tuanku ke satu kawasan yang akan menyebabkan tuanku mati jika melaluinya.Namun,ada bonus untuk tuanku.Betul-betul di persimpangan itu ada sepasang kembar yang sangat lawa yang boleh dijadikan tempat bertanya kerana mereka tahu jalan menuju ke istana puteri tersebut.Salah seorang kembar ni suka dan sentiasa bercakap bohong dan seorang lagi suka dan sentiasa bercakap benar.Tuanku hanya dibenarkan bertanya satu soalan sahaja kepada kembar tersebut.Pertanyaan kedua akan menyebabkan pasangan kembar itu hilang dari pandangan tuanku”.
Putera pun berkata, “Oh…Rumit juga ye..(Bukti aku lebih cerdik daripada putera kerana baginda mengeluh)..Awak ada klu lain tak?”
Sambil mencepuk kepala putera dengan batang penyapu aku pun berkata, “Nah ini klu nya.Padan muka.Semua nak kena suap”…
Sekian,korang bantulah tuan putera yang kacak lagi hensem dan teruna (tak mainlah yang dah ditebuk dan suka menebuk) itu ya.Gudluck.Adios!Amigos!

p/s….Orang islam yang cerdik lebih disukai Allah dpd orang islam yang lembap pemikirannya.Tak betul,bagitahu ye…
(Bunyi babi kelaparan telah mula kedengaran)

Post a Comment