Meremehkan Dosa

Ketahuilah wahai sahabat-sahabatku,yang patut kalian khuatir dalam diri kalian ialah apabila kalian menganggap remeh dosa,memandang ringan dosa-dosa kecil dan tidak segera bertaubat setelah melakukan maksiat.

Barangkali kalian takut melakukan dosa besar sehingga risau akan balasannya lalu menjauhinya serta segera bertaubat ketika melakukanya.Sebaliknya kalian tetap meremehkan dosa kecil dan tidak bertaubat daripada melakukanya kerana dianggap ringan.Kalian tidak berusaha menghindarinya dan sudah biasa melakukanya.

Sikap inilah yang membahayakan agama seorang mukmin kerana ia boleh berkata dalam hati:Apa yang telah aku lakukan?Aku tidak berzina.Aku tidak minum arak dan aku tidak membunuh.Yang aku lakukan cuma perbuatan ringan yang tiada nilainya.

Kalian samalah seperti seorang yang telah diserang oleh seekor singa yang sangat ganas dan kemudiannya diselamatkan oleh Allah.Namun setelah itu,50 ekor serigala atau satu juta lebah telah menyerang kalian sehingga mati.Allah ada berfirman..

"Iaitu semasa kamu bertanya atau menceritakan berita dusta itu dengan lidah kamu, dan memperkatakan dengan mulut kamu akan sesuatu yang kamu tidak mempunyai pengetahuan yang sah mengenainya; dan kamu pula menyangkanya perkara kecil, pada hal ia pada sisi hukum Allah adalah perkara yang besar dosanya"-An Nuur:15

Dosa besar menjadi kecil dengan rahmat Allah namun dosa kecil yang dilakukan berterusan tanpa taubat akan berubah menjadi dosa besar.Racun seperti bisa ular tedung,walaupun sedikit tetapi ia mampu membunuh.Dosa kecil yang dilakukan secara beterusan tidak ubah seperti percikan api.Bila percikan itu dibiarkan,ia akan menjadi punca kebakaran kepada sebuah kota.Namun ia amat mudah pula dipadamkan dengan sedikit air.

Wahai hamba Allah,andai kalian ingin bermaksiat kepada Allah,pergilah ke tempat yang tidak dapat dilihat olehnya.Carilah kuasa lain selain Allah yang mampu membantumu.Sayang sekali kalian tentu tidak mampu berbuat demikian kerana setiap sesuatu adalah di bawah kekuasaannya..

"Dia lah jua yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi serta yang ada di antara keduanya dan juga yang ada di bawah tanah basah di perut bumi"-Tohaa:6

Kerana oleh itu amat aneh sekali tatkala kalian mengambil nikmat daripada Allah tetapi kalian melakukan maksiat dengan nikmat yang diberikan.Bolehkah dan layakkah kalian tinggal di suatu kerajaan dan dalam masa yang sama kalian menentang kerajaan tersebut?Bahkan kalian mungkin melakukan maksiat seperti membicarakan tentang orang,mencela kelemahan orang lain,melihat yang haram dilihat seperti aurat seseorang,memakan benda yang haram dan sebagainya.Membina satu istana yang indah bukanlah mudah bahkan memakan masa bertahun-tahun namun dalam masa sehari sahaja istana itu mampu dirobohkan.

Wahai manusia yang lalai,kalian sentiasa menagih kasih dan cintakan Allah namun dengan maksiat yang kalian lakukan tanpa bertaubat,layakkah kita mendapat cinta dan kasih sayangNya?Insaf dan bertaubatlah segera.

Wahai manusia,betapa maha penyayangnya Allah tatkala kalian melakukan kekasaran namun Allah balas dengan penuh kelembutan.Sekiranya hari ini Allah mendatangkan musibah kepada kalian,ingat itulah kafarah terhadap dosa yang kalian lakukan.Ambilah masa untuk memikirkan kembali apakah dosa yang kalian pernah buat sehingga Allah mendatangkan musibah.Allah sudah pasti tidak akan melakukan sesuatu dengan sia-sia.Mengadulah kepada Allah.Jadilah seperti seorang anak kecil.Ia dimarah dan dipukul oleh ibunya namun ia tetap kembali kepada ibunya.Apabila anak itu ditimpa musibah,ia akan merengek kepada ibunya kerana ia kenal ibunya yang pernah dan selalu memberikan kasih sayang kepadanya.Bertawakalah selalu kepada Allah moga kalian diberi rahmat.

"....., sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya). Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu"-At Thalaq:3


 


 


 


 


 


 

Post a Comment